Selasa, 19 September 2017, 22:07:27 WIB

Dua Pilot Asing Susi Air Positif Morfin

12 January 2017 12:13 WIB - Sumber : JPNN - Editor :    Dibaca : 40 kali

BNNK tak Yakin, Tes Laboratorium di BNN

Penggunaan narkotika di kalangan pilot kian mengkhawatirkan. Setelah kasus Pilot Citilink Tekad Purna, kemarin Badan Nasional Narkotika (BNN) menemukan bahwa ada dua pilot asing berinisial BH warga negara Belanda dan DE asal Brasil positif morfin dalam tes urine di Bandara Tunggul Wulung, Cilacap. 

Kepala Humas BNN Slamet Pribadi menuturkan, keduanya sedang dalam pemeriksaan laboratorium di BNN. Pemeriksaan itu dilakukan untuk memastikan kembali hasil tes yang dilakukan sebelumnya. ”Jadi dua kali tes,” tuturnya ditemui di kantor BNN kemarin.    

Tes kali pertama itu dilakukan saat BNN Cilacap melakukan razia tes urine secara acak pada awak pesawat di Bandara Tunggul Wulung. Saat itu kedua pilot baru saja landing di bandara tersebut. ”Ya, mereka baru saja terbang,” tuturnya. 

Sebenarnya, kedua pilot dari maskapai Susi Air itu sempat menolak untuk dites urine. Tidak diketahui penolakan itu dikarenakan apa. ”Namun, akhirnya saat sudah dibicarakan dengan kepala bandara, mereka bersedia tes urine oleh petugas,” ungkapnya.

Ternyata, saat tes urine itu hasil dari keduanya positif narkotika jenis morfin. Namun, petugas dari BNN Cilacap ragu dengan hasil tersebut. Mereka khawatir kalau alat yang digunakannya mengalami error. ”Karena itu diputuskanlah untuk tes laboratorium kedua pilot di BNN,” terangnya.

Keraguan petugas makin besar karena kedua pilot itu mengkonsumsi obat dengan resep dokter. Sehingga, bisa jadi obat tersebut yang mempengaruhi hasilnya. ”Tapi semua itu dicek kembali,” paparnya.

Tes laboratorium ini akan dilakukan menyeluruh, urine, darah hingga rambut. Biasanya, hasil laboratorium ini sudah selesai dalam tiga hari. ”Yang pasti hasil dari tes laboratorium itu akan lebih akurat dibanding tes urine saja,” paparnya.

Apa dampaknya penggunaan morfin bisa mempengaruhi kinerja pilot? Dia mengaku tidak mengetahuinya. Namun, semua narkotika itu buruk bila dikonsumsi karena menimbulkan halusinasi dan kecanduan. ”Saya tidak mengetahui pastinya, tapi narkotika dampaknya buruk,” jelasnya.

Kementerian Perhubungan (Kemenhub) pun telah mendengar kabar penangkapan ini. Kepala Pusat Komunikasi Publik Kemenhub Bambang S Ervan menuturkan, pemeriksaan ini memang bentuk kerja sama instansinya dan BNN yang terjalin sejak 2011.

”Kerja sama untuk tes-tes kesehatan terhadap penggunaan narkoba dan alcohol,” ujarnya. 

Dari informasi yang diperolehnya, dua pilot asing ini memang baru saja melakukan penerbangan dari Nusawiru, Pangandaran dengan membawa pesawat jenis cesna caravan. Beruntung, penerbangan tidak berpenumpang. ”Untuk detilnya masih kita dalami,” katanya. 

Kendati begitu, Bambang mengaku pihaknya tak segan-segan menjatuhkan sanksi tegas bila memang keduanya positif narkoba. Kemenhub melalui Direktorat Jenderal Perhubungan Udara akan mencabut sertifikat khusus yang diberikan pada keduanya sebagai syarat bekerja di Indonesia.

”Kami juga akan bersurat pada negara masing-masing yang telah mengeluarkan lisensi pilot mereka. Sehingga bisa dilakukan tindakan tegas,” ujarnya. 

Di sisi lain, jika terbukti keduanya mengkonsumsi narkoba berarti ada pelanggaran SOP penerbangan yang dilanggar. Muncul dugaan, pihak maskapai Susi Air tidak menjalankan kewajiban untuk melakukan tes kesehatan, kadar alkohol, dan narkoba pada air crew sebelum terbang. 

Disinggung soal kemungkinan ini, Bambang mengatakan pihaknya sedang mendalami. ”Tapi bila memang terbukti begitu, tentu maskapai akan kita kenakan sanksi SP I,” tegasnya. (*)

LOGIN untuk mengomentari.

Lowongan
© 2014 - 2017 Padek.co